Back to Kompasiana
Artikel

Umum

Mataharitimoer

MT adalah blogger Indonesia. Buku yang ditulis : Jihad Terlarang (2007), Guru Kehidupan (2010), Biarkan selengkapnya

Serumpun Padi Tumbuh di Sawah

OPINI | 30 August 2009 | 15:01 Dibaca: 5770   Komentar: 6   0

Pagi ini aku menyanyikan lagu lama yang pernah kunyanyikan waktu SD (Sekolah Dasar).

SERUMPUN PADI
Written by : R. Maladi 


Serumpun padi tumbuh di sawah
Hijau menguning daunnya
Tumbuh di sawah penuh berlumpur
Di pangkuan ibu pertiwi 


Serumpun jiwa suci
Hidupnya nista abadi
Serumpun padi mengandung janji
Harapan ibu pertiwi

Kunyanyikan lagu itu ketika masih saja menonton TV tentang amarah saudara sebangsa akibat ulah saudara serumpun di Malaysia. Begitupun ketika kubuka laptopku dan membaca harian online, masih ada saja kecamuk benci terhadap Malaysia. Bahkan ada perlawanan komentar dari orang Malaysia di sebuah blog publik.

Memang kalau kuingat-ingat kembali, beberapa kali Malaysia melakukan klaim atas hak Indonesia. Mereka merasa lebih superior ketimbang bangsa Indonesia yang menurut sebagian orang Malaysia dianggap sebagai bangsa penjual manusia (budak/TKI).

Dari sini saja sebenarnya antara Malaysia dan Indonesia memiliki sedikit perbedaan picuan sikap. Ratusan rakyat Indonesia pergi ke Malaysia untuk mencari uang, dengan bekerja ataupun mengorbankan nyawa dan harga diri. Sedangkan orang Malaysia datang ke Indonesia untuk mencari ilmu, belajar di sekolah maupun universitas yang kualitasnya memang lebih baik dan tak tertandingi oleh perguruan tinggi di Malaysia. Kalaupun ada orang Malaysia yang cari uang di Indonesia, mereka umumnya mempunyai status pekerjaan yang lebih mentereng ketimbang orang Indonesia yang kebanyakan jadi jongos/babu.

Perbedaan latar belakang tersebut membentuk perbedaan sikap. Orang Malaysia merasa lebih superior ketimbang orang Indonesia. Melihat kenyataan orang Malaysia mengakui (mengklaim) produk dan budaya Indonesia, tak usah heran. Itulah wujud dari sikap superior yang tumbuh sedikit demi sedikit dari sikap mereka terhadap TKI. Mereka sudah terbiasa merendahkan derajat orang Indonesia. Kebiasaan itu membuat mereka yakin kalau orang Indonesia tidak akan marah terhadap klaim budaya. Orang Indonesia sudah terbiasa dihina, ditindas, dibodohi, diadudomba dan diracuni cara berpikirnya.

Tapi kali ini Malaysia salah kira. Justru sikap merendahkan martabat bangsa Indonesia itu menjadi pemicu bangkitnya nasionalisme rakyat. Malaysia lupa kalau orang Indonesia itu harus digampar dulu, baru sadar. Klaim mereka terhadap beberapa budaya Indonesia merupakan gamparan yang keras. Maka dengan gamparan itu, banyak orang Indonesia yang tersadar akan nasionalisme. Dengan gamparan Malaysia, banyak anak-anak muda yang kini mencoba belajar kembali tentang tari pendet, lagu-lagu kebangsaan, dan memaksakan diri memakai batik. Dengan tamparan telak Malaysia, banyak orang Indonesia yang sadar, betapa mereka terlalu lama lupa akan budayanya, lupa akan harga dirinya, bahkan lupa tentang siapa dirinya sendiri.

Karena itu, sebagai bangsa serumpun, kuucapkan terima kasih kepada Malaysia. Bagaimanapun sikap superioritas kalian yang kadang menjengkelkan, aku merespon dari sisi positifnya saja : Betapa nasionalisme Indonesia menjadi bangkit kembali. Sebab bangsa ini memang bangsa yang harus dilecut, baru bekerja. Harus ditendang, baru sadar. Harus ada yang dibunuh, baru berani melawan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jakarta Community Tampil Semarak di Asean …

Tjiptadinata Effend... | | 02 September 2014 | 19:52

Modus Baru Curi Mobil: Bius Supir …

Ifani | | 02 September 2014 | 18:44

Beranikah Pemerintah Selanjutnya …

Dhita A | | 02 September 2014 | 19:16

Si Biru Sayang, Si Biru yang Malang …

Ikrom Zain | | 02 September 2014 | 21:31

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Jokowi, Berhentilah Bersandiwara! …

Bang Pilot | 8 jam lalu

Menerka Langkah Politik Hatta …

Arnold Adoe | 9 jam lalu

Anies Baswedan Sangat Pantas Menjadi …

S. Suharto | 9 jam lalu

Mungkinkah Jokowi Bisa Seperti PM India …

Jimmy Haryanto | 12 jam lalu

Bebek Betutu Ubud Pak Mangku …

Febi Liana | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Sepucuk Surat untuk Gadis Kaili….. …

Soentanie Yukie | 8 jam lalu

Haruskah Kugembok Akunku? Belajar dari Kasus …

Anggie D. Widowati | 8 jam lalu

Trik Marketing atau Trik Penipuan? …

Putriendarti | 9 jam lalu

Kejujuran …

Rahmat Mahmudi | 10 jam lalu

Berupaya Mencapai Target Angka 7,12% …

Kun Prastowo | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: