Back to Kompasiana
Artikel

Umum

Joko Waé

Just simple person, yg kadang error..

Tempuhlah Jalan Kebebasanmu ! Kata Teman Saya..

OPINI | 11 May 2010 | 17:07 Dibaca: 1065   Komentar: 5   1

hanya dengan perpisahanlah kita dapat menghargai segala perjumpaan yang pernah kita temukan karena pada dasarnya manusia kurang menghargai apa yang ia miliki sebelum kehilangan..’

Itulah salah satu kalimat dalam secarik kertas kusut yang hampir saya buang ke tempat sampah pagi tadi. saya jadi ingat temen saya yang telah menulisnya waktu lagi error (hehe otaknya yang error). Saya masih ingat betul saat dia datang kerumah malam itu dengan muka ruwet. Dia terlihat begitu kehilangan, sakit hati dan emosi..yaa begitulah kira kira. Dia lampiaskan kekesalannya dengan penuh emosi, kata demi kata dia tumpahkan pada kertas A4 yang asal comot dari rak samping mejaku.

semua kata2mu jadi gak berarti..yang ada hanyalah kebohongan yang membutakan!!
semua cuma manis di bibir, di kata2 tanpa bukti. dan sekarang sudah cukup terlihat jelass, yaa sangat sangat jelas !
…selama ini sandiwaramu sungguh berjalan mulus, kamu melakukan peran dgn sempurna …dan..tanpa dosa! kini, kau berlalu bgitu saja .bgitu tololnya aku ,terbuai dengan semua alasan dan putaran kata2mu.. setipis tipisnya rasa (kalo memang itu ada,seperti yg selalu kamu katakan selama ini), gak akan seperti ini..dasar setan...bangsat !!!
selamat menikmati kebebasanmu! krn memang itu yg slama ini kau cari ..bersenang senanglah! ..puaskan hatimu bersama komunitasmu, komunitas bermobilmu itu..!!! semoga saja kamu senang, senaang …yaa senang !”

belakangan baru saya tahu kalau apa yang dia tulis itu ternyata dia kirimkan juga pada ‘seseorang’ yang telah meninggalkannya via sms bahkan fB message.. ya ampuun

‘hmm broo..bro… kayak anak SMP aja lo, sampe nulis dan kirim message begituan..’
dia gak bakalan ngerti ato berubah karena otak dan hatinya udah mati tp dengan begini aku merasa puass.. meski tetep saja rasa kecewa itu akan terus ada jawabnya.
“tiap d’telp gak ngenakin kalo d’sms pura2 ga nyambung..kayak bolot, ato emang bego?? aahhh gimana sih rasanya dibohongi? katanya lagi setengah bertanya.

Saya hanya bisa diam, no coment. percuma juga komentar_orang emosi adalah raja, selalu merasa benar.
Jam 23:13 dia pulang, saya jadi berpikir karena sebenarnya masih penasaran.. sebegitukah efek seorang perempuan? efek perempuan atau efek rasa sayang yang berlebihan sih tepatnya?
Atau hanya sekedar emosi doank? atau mungkin

_110510_

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jejak Indonesia di Israel …

Andre Jayaprana | | 03 September 2014 | 00:57

Ironi Hukuman Ratu Atut dan Hukuman Mati …

Muhammad | | 03 September 2014 | 05:28

Persiapan Menuju Wukuf Arafah …

Dr.ari F Syam | | 03 September 2014 | 06:31

Si Biru Sayang, Si Biru yang Malang …

Ikrom Zain | | 02 September 2014 | 21:31

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Awasi Jokowi, Kita Bukan Kerbau Dungu …

Mas Wahyu | 3 jam lalu

Kekuatan Jokowi di Balik Manuver SBY di …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Subsidi BBM: Menkeu Harus Legowo Melepas …

Suheri Adi | 11 jam lalu

Jokowi, Berhentilah Bersandiwara! …

Bang Pilot | 13 jam lalu

Menerka Langkah Politik Hatta …

Arnold Adoe | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Tiga Resensi Terbaik Buku Tanoto Foundation …

Kompasiana | 7 jam lalu

Si Bintang yang Pindah …

Fityan Maulid Al Mu... | 8 jam lalu

Oase untuk Anak Indonesia …

Agung Han | 8 jam lalu

Jokowi Mirip Ahmadinejad …

Rushans Novaly | 8 jam lalu

Alternatif Solusi Problem BBM Bersubsidi …

Olivia | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: